Peran Perempuan dalam Pengelolaan Lingkungan Hidup

Peran Perempuan dalam Pengelolaan Lingkungan Hidup

3 Jun 2020

Perempuan merupakan agen perubahan untuk sekitarnya. Salah satunya yakni dalam pengelolaan lingkungan hidup. Perempuan mempunyai potensi dan peran penting dalam pengelolaan sumber daya alam maupun lingkungan hidup. Namun, karena masih melekatnya kultur patriarki dalam masyarakat Indonesia, membuat peran perempuan sedikit banyak menjadi terpinggirkan. 

Dalam kultur patriarki, perempuan lebih banyak bekerja pada sektor domestik, sedangkan laki-laki lebih banyak bekerja pada sektor publik. Perempuan sebagai pengelola rumah tangga, pada kenyataannya memang lebih identik dengan pekerjaan seperti membersihkan rumah, mencuci, merawat anak, dan sebagainya. Pekerjaan-pekerjaan tersebut jika ditinjau lebih lanjut, cukup dekat dengan banyak masalah pencemaran lingkungan seperti sampah rumah tangga. Dari sini saja sudah dapat terlihat dilihat bahwa perempuan  punya peran penting pada upaya pengelolaan lingkungan hidup.

Baca Lainnya : ISO 26000 Sebagai Pedoman Pelaksanaan CSR

Di Indonesia, peran perempuan dalam pengelolaan lingkungan hidup sebenarnya tersirat dalam UU No. 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup (PPLH). Pada pasal 70, tentang peran masyarakat, disebutkan bahwa:

  • Masyarakat memiliki hak dan kesempatan pemikiran yang sama dan seluas-luasnya untuk berperan aktif dalam perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup.

  • Peran masyarakat dapat berupa: 

    • Pengawasan sosial

    • Pemberian saran, pendapat, usul, keberatan, pengaduan

    • Penyampaian informasi dan/atau laporan

  • Peran masyarakat dilakukan untuk:

    • Meningkatkan kepedulian dalam perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup

    • Meningkatkan kemandirian, keberdayaan masyarakat, dan kemitraan

    • Menumbuhkembangkan kemampuan dan kepeloporan masyarakat

    • Menumbuhkembangkan ketanggapsegeraan masyarakat untuk melakukan pengawasan sosial

    • Mengembangkan dan menjaga budaya dan kearifan lokal dalam rangka pelestarian fungsi lingkungan hidup

Berdasarkan UU tersebut, perempuan juga merupakan bagian dari masyarakat, yang mana memiliki hak dan kesempatan yang sama untuk turut serta aktif dalam pengelolaan lingkungan.

Peran Perempuan Terkait Pengelolaan Lingkungan Hidup

Perempuan harus punya andil dalam menyuarakan isu lingkungan

  • Perempuan Sebagai Pengawas Sosial 

Perempuan harus berkomitmen untuk ikut berperan aktif dalam pengawasan timbulnya kerusakan lingkungan. Bentuk komitmen perempuan dalam menyelamatkan dan melestarikan lingkungan hidup, dengan semaksimal mungkin mencegah timbulnya pencemaran dan kerusakan sumber daya alam dan lingkungan. Beberapa kegiatan sederhana yang dapat dilakukan perempuan semisal dengan mengurangi pemakaian kosmetik dan produk kecantikan yang menggunakan bahan baku fosil, mengurangi pemakaian deterjen yang berlebihan, mengurangi penggunaan  plastik dengan cara membawa tas yang bisa dipakai berulang-ulang untuk memasukkan barang atau bahan belanjaan, juga mengelola dan memanfaatkan sampah rumah tangga, misalnya sampah basah dapat dikubur dalam tanah dan dijadikan kompos sedangkan sampah kering seperti kertas bekas dan botol-botol dapat didaur ulang atau digunakan lagi. 

  • Perempuan Sebagai Pemberi Saran, Pendapat, Usul, Keberatan, Pengaduan 

Dalam UU No. 10 tahun 2008 tentang Pemilu Legislatif dan UU No. 2 tahun 2008 tentang Partai Politik, keterlibatan perempuan dalam dunia politik utamanya dalam legislatif, diberikan kuota sebesar 30 persen. Adanya kuota untuk perempuan dimaksudkan agar perempuan juga mengambil peran dalam pengambilan kebijakan. Kaitannya dengan pengelolaan lingkungan hidup, di sini perempuan dapat turut serta menentukan arah kebijakan terkait lingkungan hidup. Perempuan dapat berperan aktif memastikan bahwa setiap kebijakan pembangunan harus didasarkan pada prinsip pembangunan berkelanjutan dan tidak berpotensi menimbulkan kerusakan lingkungan hidup. 

  • Perempuan Sebagai Penyampai Informasi 

Perempuan wajib memiliki pengetahuan yang cukup tentang lingkungan hidup. Di dalam sebuah keluarga, perempuan memiliki peran penting yaitu sebagai pendidik pertama bagi anak-anaknya. Pendidikan dan pengetahuan tentang lingkungan hidup dapat ditanamkan pada anak-anak sejak dini melalui perempuan. Ketika pola hidup ramah lingkungan ditanamkan dan diterapkan dalam sebuah keluarga, maka anak akan terbiasa dalam menjaga lingkungannya. Kebiasaan baik ini lalu berkembang menjadi sebuah kesadaran dan mengakar dalam diri anak-anak, sehingga kelak di masa depan terbentuk generasi-generasi yang peduli pada lingkungan. Dari sini dapat dilihat bahwa perempuan mempunyai peranan strategis untuk menjaga dan melestarikan lingkungan.

Selain melalui keluarga, perempuan dapat terlibat langsung lewat komunitas ataupun organisasi lingkungan. Perempuan dapat bergerak untuk mengajak perempuan di sekitarnya untuk lebih peduli dan mau turut serta melestarikan lingkungan sekitar mereka. Hal ini dianggap lebih mudah untuk dipahami dan diterima oleh perempuan lainnya.  (Artikel Kolaborasi Intan Widianti Kartika Putri dan Nisyya Izzatin Naila / Ecolify)

Sumber : https://media.neliti.com/media/publications/114096-ID-partisipasi-perempuan-dalam-pengelolaan.pdf

Ecolify merupakan platform konservasi lingkungan yang akan menghubungkan perusahaan, komunitas, organisasi, brand hingga individu, untuk bersama menghijaukan Indonesia dengan prinsip keberlanjutan dan transparansi. Kami akan selalu membuka peluang kolaborasi dan membantu meningkatkan inisiatif Tanggung Jawab Perusahaan anda. Mari, bersama menghijaukan Indonesia karena Bumi layak mendapatkan pemulihan terbaik dari inisiatif kolaborasi penduduknya. https://ecolify.org/getintouch




Kategori

Lihat Cerita Lainnya

Ecolify.org For Future Worth Living
Ecolify.org For Future Worth Living Ecolify.org For Future Worth Living

Ecolify adalah platform yang memudahkan organisasi, instansi dan perusahaan untuk menjalankan projek sosial penanaman pohon secara transparan dan berkelanjutan.

Hubungi kami

email:
admin[at]ecolify.com

wa / phone:
+62 813 9093 4705

location:
Jalan Lempongsari 1 No. 405, Semarang, Indonesia

legal info:
Keputusan MENKUMHAM NOMOR AHU-0003033.AHA.01.04.

Ikuti Kami

Ecolify.org For Future Worth Living     Ecolify.org For Future Worth Living     Ecolify.org For Future Worth Living

LindungiHutan c 2020 - made with conscience "for a future worth living"